Picu Bentrok di Tapsel, Penyebar Konten Hina Agama Ditangkap

Jordan Silaban | Sabtu, 24 September 2016 08:09:54

Ilustrasi penangkapan
Ilustrasi penangkapan

Polisi mengamankan seorang warga yang diduga menyebarluaskan konten penghinaan agama di media sosial Facebook. Konten ini yang diduga menjadi penyebab kerusuhan di Kabupaten Tapanuli Selatan, Senin 19 September lalu.

Kabid Humas Polda Sumut Kombes Pol Rina Sari Ginting mengatakan, penyebar konten itu berinisial HBR (62), penduduk Lingkungan I, Kelurahan Batang Ayumi Jae, Kota Padangsidimpuan.

Dari penyelidikan yang dilakukan, diketahui pelaku mencetak isi akun media sosial tersebut dan menggandakannya di toko foto copy "Sampe Rudang Al Ankola".

Di tempat itu, pelaku menggandakan dengan bentuk selebaran akun berisi penghinaan terhadap agama tersebut sebanyak 30 eksemplar.

Setelah itu, selebaran tersebut disebarkan pelaku ke ke 12 warung yang menjadi lokasi berkumpul masyarakat.

Pihak kepolisian masih mendalami motif pelaku dalam menyebarluaskan isi akun media sosial yang berisi penghinaan terhadap agama tersebut.

Polres Tapanuli Selatan masih berkoordinasi dengan Polres Mandailing Natal untuk mengecek isi selebaran tersebut ke desa yang melakukan penyerangan.

Selain berkoordinasi dengan unsur muspida, pihak kepolisian juga mengecek ke seluruh warung yang menerima selebaran tersebut.

Sebelumnya, sekelompok warga dari Desa Sihepeng, Kecamatan Siabu, Kabupaten Mandailing Natal menyerang warga di Desa Huta Pardomuan, Kecamatan Sayur Matinggi, Kabupaten Tapanuli Selatan pada Senin (17/9) malam sekitar pukul 21.00 WIB. 

Mereka mengamuk dan mencari warga yang diduga pemilik akun facebook yang berisi penghinaan terhadap agama.

Penyerangan itu pun diikuti masyarakat Desa Aek Badak Julu, Kecamatan Sayurmatinggi, Tapanuli Selatan ke Desa Huta Pardomuan. Ini dilakukan akibat terprovokasi oleh pergerakan masyarakat Desa Sihepeng, Mandailing Natal Riza Fahriza.